Dokter Jenius Bastian Bab 114

Baca Novel gratis dengan judul Bastian Adalah Dokter Jenius pada Bab 114 secara Online dalam bahasa indonesia

Bab 114

Mendengarkan ejekan ini, Zhang Lili menundukkan kepalanya, air mata mengalir di matanya, marah dan bersalah.

Dia marah karena ketika perawat kecil ini melihatnya di masa lalu, mereka akan menggigit adik Lili, sangat antusias.

Tapi sekarang, tidak hanya memanggilnya bolak-balik satu per satu, tetapi juga mempermalukannya di depannya.

Jika Shao Cong tidak mati dan Wakil Presiden Guo tidak dipecat, apakah kamu berani melakukan ini padaku?

Sekelompok barang anjing!

Zhang Lili merasa bersalah lagi, dia sangat sedih, mengapa Bastian tidak maju untuk membantunya?

Apa dia tidak tahu keadaanku?

Pada saat ini, seorang perawat kecil berjalan ke Zhang Lili dan bertanya dengan ekspresi prihatin: “Saudari Lili, semua orang bercanda denganmu, jangan menganggapnya serius.”

Zhang Lili terdiam.

“Hah, ada apa dengan wajahmu?” kata perawat kecil itu tiba-tiba.

Zhang Lili tidak tahu apa yang ada di wajahnya, dan hendak mengulurkan tangan untuk menyentuhnya, tetapi dihentikan oleh perawat kecil itu.

“Sister Lily, jangan bergerak, aku akan membantumu menyingkirkannya.” Sedikit kebencian melintas di mata perawat kecil itu.

“Terjebak!”

Sebuah tamparan di wajah Zhang Lili ditampar dengan keras.

Zhang Lili tertangkap basah, dipukul mundur tiga atau empat langkah, duduk di tanah, lalu mengangkat kepalanya dan memelototi perawat kecil yang memukulinya, “Apa maksudmu?”

“Kamu malu bertanya apa maksudku. Ketika tas jerami Guo Shaocong belum mati, kamu menggertakku karena kamu adalah pacarnya, dan kamu menamparku. Aku baru saja menamparmu.”

Perawat kecil itu selesai berbicara, meraih lap kotor di atas meja dan melemparkannya ke wajah Zhang Lili.

“Seka lantai aula dengan lap. Jika saya melihat partikel debu, maka saya akan pergi ke ruang perawat untuk mengadu kepada Anda dan membiarkan Anda keluar dari rumah sakit.”

Zhang Lili sangat marah sehingga dia ingin menangis.

Suatu kali, dia juga menggunakan nada ini untuk berbicara dengan perawat kecil, tetapi sekarang, feng shui bergiliran, dan giliran perawat kecil untuk memberikan instruksi padanya.

Dan ada banyak orang di lobi rumah sakit, dan ada banyak orang yang lewat menonton leluconnya.

“Di mana kamu Bastian? Datang dan bantu aku!”

Zhang Lili memanggil Bastian dalam hatinya, dan tiba-tiba—

Dia melihat sosok yang dikenalnya.

“Ini Bastian! Dia di sini! Dia akhirnya di sini! “Mata Zhang Lili bersinar.

Pada saat ini, beberapa perawat muda juga melihat Bastian, dan ekspresi mereka sedikit tidak wajar, karena takut Bastian akan kehilangan kesabaran dengan mereka karena Zhang Lili.

Bastian tidak berbicara dengan perawat kecil, bahkan tidak melirik mereka, dan berjalan langsung di depan Zhang Lili.

“Kamu tidak apa apa?”

Mendengar kekhawatiran Bastian, Zhang Lili menangis gembira dan berkata, “Aku baik-baik saja, aku baik-baik saja.”

“Tidak apa-apa, teruslah bekerja.”

Setelah Bastian selesai berbicara, dia menoleh dan pergi.

Zhang Lili tercengang.

Bukankah dia datang untuk membantu dirinya sendiri lagi, bagaimana dia pergi?

Apa yang dia maksud?

Sampai sosok Bastian memasuki lift, Zhang Lili tidak sadar, tetapi beberapa perawat tertawa terlebih dahulu.

“Zhang Lili, apakah kamu sudah melihatnya? Bahkan Dokter Ye tidak peduli padamu.”

“Kamu masih terpana dengan apa yang kamu lakukan di sini, dan bekerjalah dengan cepat.”

“Persetan dengan ibumu! Aku tidak melakukannya!” Zhang Lili tiba-tiba bangkit dari tanah, melemparkan kain kotor ke tanah, dan berlari ke ruang operasi dengan marah.

Di mata Zhang Lili, kata-kata dan tindakan Bastian benar-benar memalukan.

Dia tidak tahan dengan nada ini.

Bastian datang ke ruang konsultasi, dan begitu dia duduk di kursi, Zhang Lili bergegas masuk.

Bastian sedikit mengernyit dan berkata, “Apa yang kamu lakukan? Jika tidak ada yang salah, maka pergilah sesegera mungkin, dan saya akan mulai menerima pasien.”

“Bastian, kamu tidak memiliki hati nurani. Untungnya, aku telah bersamamu begitu lama sebelumnya. Sekarang aku diganggu, tidak masalah jika kamu tidak membantuku, dan kamu benar-benar mempermalukanku di depan mereka. .Apakah kamu masih laki-laki?”

“Selesai? Keluarlah kalau sudah selesai, jangan ganggu pekerjaanku.”

Bastian tidak ingin berbicara omong kosong dengan Zhang Lili, wanita ini tidak memiliki keterampilan lain dan hanya akan membuat masalah tidak masuk akal.

Seperti semua orang tahu, sikap ini membuat Zhang Lili semakin marah.

Zhang Lili seperti anjing yang ekornya diinjak-injak, berteriak keras: “Bastian, bukankah aku baru saja mencampakkanmu, jadi apakah kamu ingin mengambil kesempatan untuk membalas dendam padaku?”

“Aku tidak akan memberimu kesempatan ini.”

“Sekarang saya secara resmi memberi tahu Anda bahwa wanita tua saya berhenti! Rumah sakit yang rusak ini, wanita tua saya tidak akan menunggu!”

Zhang Lili menunjuk Bastian dan mengutuk: “Jangan berpikir bahwa kamu akan menjadi hebat ketika kamu menjadi orang biasa. Di mataku, kamu akan selalu menjadi pengecut yang tidak berharga.”

“Hari ini Anda mempermalukan saya, saya Zhang Lili menulis, hari berikutnya, saya akan membayar kembali sepuluh kali.”