Dokter Jenius Bastian Bab 1862

Baca Bab 1862┬ádari novel Dokter Jenius Bastian menceritakan seorang laki – laki memiliki keahlian dalam bidang medis yang sangat luar biasa.

Bab 1862

Bastian mengulurkan tangan kanannya ke belakang dan memegang gagang pedang.

Dewa penyihir memperhatikan tindakannya dan mencibir: “Wah, percaya atau tidak, kamu bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menghunus pedangmu di depanku?”

“Saya tidak percaya.”

Begitu Bastian selesai berbicara, wajah tua dan jelek dari dewa penyihir muncul di depannya.

Sangat cepat!

Bastian terkejut, dan buru-buru pindah ke samping. Tepat saat dia berdiri, dia mendengar suara dewa penyihir.

“Kamu terlalu lambat!”

Bastian ngeri.

Dia tidak menyangka bahwa kecepatan dewa penyihir begitu cepat, melebihi tuan mana pun yang dia temui di masa lalu.

Dalam kesan Bastian, di antara master yang dia lihat, yang tercepat adalah Dragon Girl dan Miyamoto Musashi.

Namun, kecepatan yang ditampilkan oleh dewa penyihir jauh lebih cepat dari mereka.

Setelah mengejar Bastian sebentar, dewa penyihir itu tiba-tiba berhenti dan berkata dengan agak datar, “Membosankan.”

“Kamu terlalu lemah.”

“Tidak layak bagi saya untuk melakukannya sendiri.”

Dewa penyihir tampak menghina, seolah-olah di matanya, Bastian lemah seperti semut.

Bastian juga tahu bahwa lelaki tua ini sangat terampil dan menempati urutan kedua dalam daftar dewa, jadi dia benar-benar memiliki kualifikasi untuk membencinya.

Namun, kata-kata dewa penyihir membuatnya sangat tidak nyaman.

“Orang tua, jangan sombong di depan Lao Tzu, hati-hati nanti aku akan menebasmu dengan pedang.”

Bastian berkata, “Murid-murid Anda hanya memandang rendah saya, jadi mereka mati dengan menyedihkan.”

Mata dewa penyihir tenggelam: “Kamu membunuh mereka?”

“Bunuh mereka semua.” Bastian berkata sambil tersenyum: “Salah satu dari tiga muridmu ditusuk tenggorokannya olehku, yang lain dipotong-potong oleh pedangku, dan yang lainnya ditendang keluar dari kepalanya olehku.”