Dokter Jenius Bastian Bab 227

Baca Novel gratis Dokter Jenius Bastian Bab 227 Online bahasa indonesia

Bab 227

“Kamu, apa yang ingin kamu lakukan?”

Lin Jun mundur beberapa langkah ketakutan, dan kata-katanya menjadi tergagap.

Bukan hanya dia, bahkan Lin Liben merasa sedikit ketakutan.

Masuk akal bahwa Lin Li adalah orang yang telah melihat angin kencang dan ombak, dan tidak boleh ditakuti oleh Bastian. Namun, niat membunuh yang dilepaskan oleh tubuh Bastian begitu kuat bahkan dia merasa kedinginan di punggungnya. .

Adapun ayah Lin Jingjing, matanya sangat tajam saat ini, menatap Bastian, ingin melihat Bastian lewat.

Apakah anak ini benar-benar seorang dokter?

Bagaimana bisa ada aura pembunuh yang begitu berat?

Namun, ayah Lin Jingjin masih sangat puas dengan latihan Bastian, setidaknya bisa dilihat bahwa Bastian sangat peduli dengan Lin Jingjian.

“Kecuali latar belakang keluarga, yang lainnya cukup bagus.” Ayah Lin Jingjing diam-diam berkata dalam hatinya.

Bastian menatap Lin Jun dan berkata dengan dingin, “Hari ini adalah pertama kalinya saya datang ke rumah Sister Lin. Saya tidak ingin membunuh di depan paman dan bibi saya. Saya minta maaf kepada Sister Lin!”

“Huh, tidak ingin aku meminta maaf kepada jalang ini …”

Terkunci!

Lin Jun belum selesai berbicara, tubuhnya terbang seperti karung pasir, dan dia berteriak dan menjerit.

“Kamu berani menghina Sister Lin di depanku, kamu benar-benar mencari kematian.”

Bastian mengepalkan tinjunya dan melangkah keluar dari pintu.

Melihat situasinya tidak benar, Lin Liben segera berhenti di depan Bastian dan memohon belas kasihan: “Xiaoye, Lin Jun tidak masuk akal, Anda tidak boleh memiliki pengetahuan umum dengannya. Saya akan mendidiknya ketika saya kembali.”

“Menyingkir.”

“Xiaoye…”

“Demi wajah Sister Lin, saya akan memanggil Anda Sanshu. Jika Anda tidak melepaskan saya, jangan salahkan saya karena bersikap kasar kepada Anda.”

Tiba-tiba, Lin Liben marah.

Dia juga seorang pria dengan wajah di Jiangsu dan Zhejiang, dengan tangan dan mata terbuka ke langit, dan hitam dan putih memberinya sedikit wajah.

Tanpa diduga, seorang dokter muda dari Jiangzhou berani berbicara kasar kepadanya.

Ini benar-benar keterlaluan.

Namun, hanya dalam tiga detik, Lin Liben menekan amarahnya dan berkata dengan senyum di wajahnya, “Xiaoye, jangan marah, Lin Jun tidak melakukan hal yang benar, dan aku pasti akan mendidiknya ketika aku kembali. “

“Luar biasa, Xiaojun baru saja memarahimu, dia salah, aku minta maaf untuknya, maafkan aku.”

“Kakak laki-laki–“

Lin Liben menoleh untuk melihat ayah Lin Jingjing lagi, dan berkata, “Bagaimanapun, kita semua adalah keluarga. Meskipun kita biasanya memiliki beberapa konflik kecil, jangan menyakiti harmoni satu sama lain!”

“Selain itu, Xiaojun adalah keponakanmu, kamu tidak tahan melihat Xiaojun terjadi sesuatu, kan?”

“Saudaraku, kami melakukan sesuatu yang salah hari ini, saya minta maaf kepada Anda, dan harap Anda membujuk Xiaoye untuk membiarkan Xiaojun pergi.”

“Saya berjanji bahwa saya akan menahan pasukan kecil di masa depan dan tidak akan pernah membiarkan dia main-main.”

“Kakak, menurutmu tidak apa-apa?”

Ayah Lin Jingqian merenung sejenak, dan kemudian berkata kepada Bastian, “Lupakan saja.”

Bahkan jika Bastian marah, dia tidak bisa bergerak lagi. Bagaimanapun, wajah Lao Zhangren masih harus diberikan.

Bastian berkata, “Paman San, itu saja untuk hari ini, tapi aku berbicara buruk di depan. Jika Lin Jun berani menghina Sister Lin di masa depan, maka aku akan melihatnya mengalahkannya sekali.”

“Jangan khawatir, Xiaojun tidak akan pernah tidak menghormati keindahan di masa depan. Ini terlalu dini, maka aku akan kembali dulu.”

Lin Liben selesai berbicara dan bergegas pergi dengan Lin Jun.

Ruangan itu akhirnya bersih.

“Xiaoye, silakan duduk.”

Memang benar ibu mertua memandang menantunya, dan semakin menyukainya. Kesan pertama Li Muqing tentang Bastian cukup bagus, tapi dia sangat puas melihat Bastian menjunjung tinggi kecantikan Lin hanya sekarang.