Dokter Jenius Bastian Bab 2380

Baca Bab 2380 dari novel Dokter Jenius Bastian bahasa indonesia online gratis.

Bab 2380

Tanpa diduga, begitu dia menangkap Ye Wushuang, dia tersingkir.

Keduanya jatuh di pintu gerbang kota.

Ye Wushuang dengan cepat bangkit dari tanah, menoleh dan bertanya pada Bastian, “Apakah kamu baik-baik saja?”

“Tidak apa-apa.” Bastian berkata dengan prihatin, “Ayah, bagaimana kabarmu?”

“Jangan khawatir, kamu tidak bisa mati.”

Setelah Ye Wushuang selesai berbicara, dia berdiri dan berjalan maju dengan mantap, berkata, “Penjaga, aku ingin meminta bantuanmu.”

“Kamu ingin aku menyimpan seluruh mayat untukmu?” Penjaga itu tersenyum muram: “Sudah terlambat.”

“Jika kamu bunuh diri di awal, aku masih bisa meninggalkanmu seluruh tubuh.”

“Untuk saat ini, aku akan membakarmu menjadi abu …”

“Kamu salah paham.” Ye Wushuang menyela kata-kata penjaga dan berkata, “Aku menciptakan ilmu pedang, tetapi itu belum disempurnakan. Aku ingin memintamu untuk membantuku menyempurnakan ilmu pedang.”

Suara itu jatuh.

Tepi tak tertandingi muncul di tubuh Ye Wushuang, seperti pedang ilahi yang terhunus.

“angkat kepala tinggi–“

Naga itu mengaum.

Ye Wushuang melepaskan energi naga, dan di belakangnya tergantung tiga puluh enam bayangan naga yang mempesona.

Kemudian, Ye Wushuang maju selangkah, muncul di tembok kota, dan dengan cepat membentuk segel dengan kedua tangan.

Tiga puluh enam bayangan naga di belakangnya secara bertahap mengeluarkan suara pedang bersiul, seolah-olah itu bukan energi naga, tetapi energi pedang.

“Pengawal, ambil!”

Ye Wushuang mengayunkan pedangnya, dan dengan suara “zheng”, energi naga di belakangnya menjadi tak tertandingi, dan menebas ke arah penjaga dengan tendangan voli.

Penjaga segera melakukan serangan balik, tombak ditusuk, dan suasana teror merasuki dunia.

Perang pecah.

“Zheng-Zheng-Zheng…”

Jian Xiao terus berdering.

Ye Wushuang berdiri di tembok kota, naga qi di belakangnya berubah menjadi pedang qi, dan cahaya pedang yang dipotong panjangnya puluhan kaki.

Sangat buruk.

Penjaga itu mencoba yang terbaik untuk melawan.

Itu berlangsung beberapa menit.