Dokter Jenius Bastian Bab 72

Baca Novel gratis dengan judul Bastian Adalah Dokter Jenius pada Bab 72 secara Online dalam bahasa indonesia

Bab 72

Dalam sekejap, mata semua orang tertuju pada wajah Bastian. Selain Bai Bing, beberapa ahli lain sangat aneh bagi Bastian, berpikir bahwa dia hanyalah asisten Bai Bing. “Apakah Anda punya cara untuk menghentikan pendarahan?” seorang ahli bertanya dengan mata berbinar.

Um. “ada solusi?”

“Jimat Maoshan.” Pakar itu segera menggelapkan wajahnya dan berkata, “Direktur Bai, di mana Anda menemukan asisten Anda? Itu terlalu tidak bisa diandalkan, kan? Kapan ini, dan masih terlibat dalam takhayul feodal.”

Bai Bing juga sedikit mengernyit.

Bastian berkata, “Direktur Bai, biarkan aku mencobanya. Dengan menggunakan jimat Maoshan, itu akan bisa menghentikan pendarahannya.”

“Haruskah? Dengarkan apa yang Anda maksud, Anda tidak yakin, bukan? Pertolongan pertama tertunda, dan pasien meninggal, siapa yang menghitung?” Seorang ahli berkata dengan tidak puas.

“Lalu apakah kamu punya cara untuk menghentikan pendarahan pasien?” Wajah Bastian memerah begitu Bastian mengatakan ini.

Jika saya punya cara, apakah saya masih akan berbicara omong kosong dengan Anda?

Bastian melanjutkan dengan mengatakan, “Jika pendarahan tidak berhenti, pasien akan mati dalam beberapa menit.”

“Bagaimana kamu yakin?” Bai Bing bertanya.

“50%.”

Um?

Bai Bing dan beberapa ahli memandang Bastian dengan curiga.

50% kepastian tidak rendah.

“Biarkan Bastian mencoba!” Bai Bing membuat keputusan.

Seorang ahli segera berkata: “Direktur Bai, Anda harus memikirkannya. Jika dia tidak menghentikan pendarahan dan pasien meninggal, siapa yang akan bertanggung jawab?”

Bastian berkata, “Aku akan menanggungnya.”

“Kamu bertanggung jawab? Kamu hanya seorang asisten. Pasiennya benar-benar sekarat. Bisakah kamu mengambil tanggung jawab ini?”

Pakar berambut abu-abu itu berkata: “Saya tidak berpikir ini saatnya untuk membahas siapa yang bertanggung jawab. Mari kita hentikan pendarahan dengan cepat!”

“Bastian, lakukanlah. Jika kamu gagal, tanggung jawab ada di tanganku,” kata Bai Bing.

Melihat dia membicarakannya karena alasan ini, beberapa ahli tidak bisa mengatakan apa-apa lagi. Terlebih lagi, situasinya sangat kritis saat ini, dan memang tidak ada cara yang lebih baik untuk menghentikan pendarahan.

Bastian segera melangkah maju dan berkata kepada seorang perawat: “Ambilkan saya semangkuk air bersih segera, cepat.”

“Oke.” Setelah sepuluh detik, perawat menyerahkan semangkuk air jernih kepada Bastian.

Bastian mengarahkannya ke pedang dan menarik jimat ke air jernih. Lima detik kemudian, dia mencelupkan sedikit air jernih ke dalam mangkuk dengan ujung jarinya dan dengan cepat mengoleskannya ke luka di sebelah arteri karotis pasien.

Melihat adegan ini, beberapa ahli tidak bisa menahan kutukan.

“Aku ingin menghentikan pendarahan dengan air bersih?”

“Itu omong kosong!”

“Direktur Bai, anak ini tidak bisa diandalkan, mari pikirkan cara lain untuk memberikan pertolongan pertama.”

Perlakuan Bastian benar-benar tampak tidak dapat diandalkan, dan Bai Bing juga panik, apakah itu benar-benar berhasil?

Kemudian, saya melihat Bastian mengoleskan air pada luka di dekat jantung pasien. Setelah melakukan semua ini, dia menghentikan tangannya dan berkata, “Oke.”

Itu dia? Beberapa ahli dipukuli sampai mati dan tidak percaya. “Direktur Bai, anak ini tidak bisa diandalkan. Mari kita pikirkan cara lain.” Begitu seorang ahli selesai berbicara, dia mendengar perawat berikutnya berseru: “Darahnya telah berhenti, darahnya telah berhenti.”

Ini tidak mungkin! Tetapi beberapa ahli memandang luka pasien secara tidak sadar.

Detik berikutnya, saya tercengang. “Benar-benar berhenti?”

“Ini, bagaimana mungkin!”

“Itu luar biasa!”

Saya melihat dua tempat pendarahan hebat di tubuh pasien, tidak hanya tidak ada darah yang mengalir saat ini, tetapi bahkan lukanya menunjukkan tanda-tanda penyembuhan bertahap.

Beberapa ahli tercengang. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat situasi seperti ini setelah mereka menjalani pengobatan selama bertahun-tahun. Luar biasa. “Bagaimana kamu melakukannya?” seorang ahli bertanya pada Bastian.

Bai Bing juga menatap Bastian, matanya yang indah penuh rasa ingin tahu. “Saya menggunakan Jimat Maoshan. Adapun proses pengobatan, Anda telah melihatnya sekarang.” Bastian menjelaskan, “Banyak orang berpikir bahwa Jimat Maoshan adalah takhayul feodal, tetapi tidak demikian halnya. Jimat Maoshan ditinggalkan oleh nenek moyang kita. Kristalisasi kebijaksanaan adalah ilmu pengetahuan yang sangat mendalam dan misterius, dan juga dapat menyelamatkan orang mati dan menyembuhkan yang terluka.”

Tiba-tiba, rasa malu muncul di wajah beberapa ahli.

“Wah, maafkan saya, saya tidak tahu apa-apa. Saya hampir menunda perawatan pasien Anda barusan. Sekarang saya benar-benar minta maaf kepada Anda.”

“Saya juga meminta maaf kepada Anda. Untungnya, Anda membantu pasien untuk menghentikan pendarahan. Jika tidak, konsekuensinya akan menjadi malapetaka.”

“Berkat kamu hari ini, kalau tidak, aku benar-benar tidak tahu apa yang akan terjadi.”

Setelah berbicara, para ahli ini membungkuk kepada Bastian bersama-sama.

Melihat adegan ini, Bastian sedikit tergerak.

Di masyarakat saat ini, semua orang menyukai wajah, bahkan jika mereka melakukan kesalahan, banyak orang enggan mengakuinya, apalagi meminta maaf.

Dan para ahli di depan mereka tidak hanya muda, tetapi mereka juga semua ahli otoritatif dalam operasi. Mereka terkenal. Pada saat ini, mereka membungkuk dan meminta maaf kepada Bastian. Ini menunjukkan bahwa mereka masih menghormati obat di dalam hati mereka. .

“Beberapa senior serius. Anda semua ahli senior dan berpengalaman. Saya akan belajar lebih banyak dari Anda di masa depan,” kata Bastian dengan rendah hati.

Pakar berambut abu-abu menatap Bastian dengan tatapan kosong dan berkata, “Xiaoye, Jimat Maoshan sangat ajaib, bisakah kamu mengajariku? Aku bersedia memujamu sebagai guru.”

“ini……” Bastian tampak malu. “Cepat, jahit lukanya, dan bicarakan hal lain nanti.” Bai Bing berkata tepat waktu untuk membantu Bastian menyelesaikan masalah.

Dua puluh menit kemudian. Operasi selesai.

Begitu kelompok itu keluar dari ruang operasi, mereka melihat seorang pria paruh baya yang aneh duduk di kursi di koridor luar.

Alasan mengapa dia dikatakan aneh adalah karena pria ini sangat aneh apakah dia berpakaian atau berdandan.

Dia berusia sekitar empat puluh atau lima puluh tahun. Dia mengenakan gaun biru. Rambutnya yang panjang diikat dengan sebuah hosta. Pelipisnya seputih salju. Tidak ada janggut di dagunya yang putih, memberi orang perasaan halus dan tampan.

Itu benar-benar berpakaian seperti seorang sarjana kuno.

Mengapa Anda datang ke rumah sakit untuk pertunjukan kostum?

Bastian bingung.

Pada saat ini, pria paruh baya itu tiba-tiba berdiri, berdiri di depan semua orang, dan bertanya, “Dokter, Han Long, bagaimana dia … bagaimana?”

“Han Long? Maksudmu yang terluka di dalam?” Bai Bing mengangguk ketika dia melihat pria paruh baya itu, dan berkata, “Operasinya sangat sukses. Dia akan segera dipindahkan ke bangsal.”

“Terima kasih.” Pria paruh baya itu menunjukkan rasa terima kasih.

“Kamu tidak perlu berterima kasih kepada kami. Jika kamu mau, terima kasih Xiaoye. Jika bukan karena dia hari ini, temanmu akan mati. “Seorang ahli tua menunjuk ke Bastian.

Tatapan pria paruh baya itu jatuh pada Bastian lagi, dan dia menatap Bastian dengan tatapan teliti.

Pada saat ini, Bastian merasakan tekanan yang kuat, dan hanya merasa bahwa mata orang lain seperti pedang tajam, menusuk hati orang, dan itu menakutkan.

“Siapa namamu?” tanya pria paruh baya itu.

“Bastian.” Kata Bastian.

“Bastian, terima kasih telah menyelamatkan Han Long. Namaku Cao Yuan. Jika kamu dalam masalah, kamu dapat menemukanku.”

“Sama sama.”

Bastian tidak mengambil hati kata-kata pria paruh baya itu sama sekali, tersenyum sedikit, dan pergi dari sini bersama Bai Bing.

Dalam perjalanan kembali ke ruang konsultasi, Bai Bing tiba-tiba berhenti, berbalik dan menatap Bastian, tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

“Direktur Bai, apa yang kamu lihat padaku?” Mata Bai Bing dingin, yang membuat Bastian merasa sedikit berbulu. “Kamu menginap di rumah Lin Jingjin tadi malam? Apakah kamu tidur dengannya?” Bai Binghan bertanya.

“SAYA……” Bastian hendak menjawab, tetapi melihat Zhao Yun buru-buru berjalan dan berkata: “Bastian, akhirnya aku menemukanmu, cepatlah bersamaku.”

“Apa yang salah?”

“Raja Naga sedang mencarimu dengan tergesa-gesa.” Zhao Yun menyeret Bastian keluar dari gerbang rumah sakit dan masuk ke Mercedes-Benz. Raja Naga duduk di barisan belakang, wajahnya serius.

“Raja Naga, apa yang kamu cari, sangat cemas?” Bastian bertanya dengan rasa ingin tahu. “Xiaoye, cepat berkemas dan segera tinggalkan Jiangzhou.” Mendengar ini, ekspresi Bastian berubah, dan dia bertanya, “Mengapa?” Karena saya datang ke Jiangzhou pada usia sembilan ribu tahun, akan terlambat jika saya tidak pergi!