Dokter Jenius Bastian Bab 959

Anda akan membaca Bab 959 dari novel: Dokter Jenius Bastian yang menceritakan seorang laki – laki memiliki ke ahlian di bidang media yang sangat luar biasa, bahasa indonesia

Bab 959

dengan ekspresi terkejut: “Mengapa kamu pergi berperang sendiri? Apakah tidak ada staf lain di klub?”

“Bukankah saya mengatakan bahwa klien clubhouse kami semuanya wanita, jadi tidak mudah untuk mengatur staf lain untuk datang, jadi saya harus pergi berperang sendiri.”

Qin Wan meminta maaf: “Apakah saya menekan terlalu keras dan membangunkan Anda?”

“Tidak, teknikmu cukup bagus…” Bastian tiba-tiba menutup mulutnya.

“Apakah kamu tidak tertidur? Bagaimana kamu tahu bahwa aku memiliki teknik yang bagus?”

Setelah Qin Wan menanyakan kalimat ini, wajahnya menjadi lebih merah, mungkinkah dia baru saja bangun?

Lalu aku melihat apa yang terjadi padanya, tidakkah dia tahu?

“Hahaha, sebenarnya aku baru bangun selama 30 detik. Aku tidak akan mandi lagi. Kakak Wan, tolong keluar dulu. Aku akan memakai pakaian.”

“Tunggu sebentar, aku akan mengambilkanmu jubah mandi.”

Seperti seorang istri yang lembut, Qin Wan membantu Bastian membawa jubah mandi dan menyisihkannya.

Kemudian, berbalik.

Bastian membasuh tubuhnya menjadi dua dan kemudian membungkusnya dengan jubah mandi.

“Kamu berbaring.” Qin Wan menunjuk ke tempat tidur besar dan berkata.

“Apa yang kamu lakukan?” Bastian bingung.

“Apakah kamu tidak lelah? Saya akan menekannya untuk Anda. “Ketika Qin Wan berbicara, dia mengeluarkan sebuah koper kotak kecil, membuka dan mengeluarkan beberapa botol dan kaleng.

Bastian sekilas mengenalinya. Botol dan kaleng ini diisi dengan minyak esensial.

“Kakak Wan, kamu juga sangat lelah, apakah kamu melupakannya?”

“Kenapa, kamu tidak percaya pada kemampuanku?” Qin Wan menatap Bastian dengan wajah putih dan berkata, “Aku telah belajar dari guru akhir-akhir ini, dan tekniknya bagus.”

Yah, semuanya seperti ini, apa alasan untuk menolak.

“Berbaring di depan,” kata Qin Wan lembut.

Bastian berbaring sesuai permintaannya. Kemudian, Qin Wan membuka semua botol dan kaleng dan menaruhnya di nampan, lalu meletakkan nampan di tempat tidur dan duduk di samping Bastian, mencondongkan tubuh ke kepala Bastian.

Departemen mulai menekan.

Gerakannya lembut dan tekniknya tepat.

“Apakah itu nyaman?” Qin Wan bertanya dengan lembut.

“Ya.” Bastian bersenandung, membuka matanya dan melirik Qin Wan.

Qin Wan mengenakan pakaian kecantikan yang longgar, mirip dengan pakaian yang dikenakan oleh staf klub pijat kaki.

Dengan rambut terbungkus, kulit di lehernya seperti salju, dan tubuhnya montok.

Saat gerakannya naik dan turun sedikit, dia menambahkan pesona yang menawan.

[ Admin ]

seruuuuuu apa yang terjadi tunggu selesai update 10 bab dewa obat…

Bab selanjutnya